Breath of Life
follow Dboard review entry linkies about


Yuyaa // 18 yo // engineering and computer science student
template by : leejaehyun
2Weeks Bf VS Puppy Love [12]
Friday, 14 September 2012 • 02:42 • 0 comments


Kaisara sedang lena diulit mimpi sedangkan matahari sudah tegak diatas kepala. Dia sedikit pun tidak bergerak dari tempat beradunya. Nampak sangatlah tidurnya itu begitu lena. Sudah berkali-kali Farisya melaung memanggil namanya. Namun tiadanya satu pun yang didengarinya apatah lagi disahutnya. Farisya sudah mula geram. Akhirnya Farisya mengetuk pintu bilik Kaisara. Berkali-kali diketuknya namun masih tiada jawapan daripada Kaisara. Perlahan-lahan tombol pintu dipulasnya. Nasib baik tak dikuncinya. Haisy minah ni. Tidur mati ke. Rungut hati kecil Farisya.
            Farisya menghampiri katil Kaisara. Tubuh Kaisara digoncangnya.
            “Kaisara Aisya! Bangunlah wei! Dah siang ni.” Tubuh Kaisara pula ditepuknya.
 Perlahan-lahan Kaisara membuka matanya. Dia kelihatan masih mengantuk. “ Hurm. Dah pukul berapa ni?” tanya Kaisara sambil mengenyeh matanya.
“Dah pukul sebelas sayang oii! Cepatlah bangun. Pemalas betullah kau ni. Cepatlah! Nanti tolong aku pulak.” Arah Farisya kepada Kaisara. Tanpa banyak soal, Kaisara terus bangun. Tuala mandi dicapainya lalu menuju kekamar mandinya.
“Jom pergi rumah parent aku.” Ajak Kaisara lalu menutup pintu kamar mandinya.
Aii, minah ni ajak aku pergi rumah parent dia. Biar betik. Monolog hati Farisya sendiri. Selama ni, selalu je Kaisara pulang ke rumah parentnya. Dan selalu jugak dia mengajak Farisya pulang bersama. Namun, setelah beberapa kali ditolak Farisya, Kaisara sudah tidak mengajaknya lagi. Fed up mungkin. Sekarang ni, entah mimpi apa, sekali lagi Kaisara mengajaknya pulang kerumah orang tuanya. Farisya mempertimbangkan permintaan Kaisara. Takkan nak tolak lagi. Kesian pulak minah ni.hati kecilnya berbisik sendiri. Tapi, kalau pergi rumah si kaisarani balik bila erh? Sambung hatinya lagi.
“Kiera, kau nak pergi bila rumah parent kau tu? And kau nak balik bila?” tempik Farisya dari dalam bilik. Biar Kaisara yang berada di dalam kamar mandi mendengarnya.
“Jap lagi kita pergilah. Lepas aku siap mandi. Makan kat rumah mama aku lah. Tidur pun kat sana jugaklah.” Laung Kaisara dari dalam bilik mandinya itu.
Demi mendengarkan apa yang dikatakan Kaisara, Farisya berfikir seketika. Hurm~ pergi je lah. Keisan jugak si Kaisara ni. Dah banyak kali ajak aku. Lagi pun dah lama aku tak jumpa Auntie Ina. Pergi jelah Farisya oii! Hati Farisya berbisik sendiri.
“Okaylah Kiera. Aku pergilah. Aku pun dah miss nak jumpa mama kau.”
“Really? Okay then. Kau pergilah bersiap.” Arah Kaisara. Dia sudah gembira. Bukan kerana Farisya. Tetapi ada satu perkara lagi. Satu agenda yang tidak diketahui sesiapa. Dan Kaisara berharap apa yang dirancangnya ini bakal berjalan dengan lancar. Cepat-cepat Kaisara keluar dari bilik mandinya. Telefon bimbitnya dicapainya lalu dia mendail satu nombor yang sudah tersenarai dalam senarai kontaknya. Tidak sampai satu minit, panggilan itu berjawab. Usai berbual dalam talian, dia terus bersiap. Dibibirnya terukir senyuman. Dia tersenyum puas. Dia meneruskan langkah menuju ke ruang tamu.
“Riesy? Lambat lagi ke?” tempik Kaisara setelah menunggu hampir sepuluh minit.
“Coming. Sorry lambat sikit.” Bicara Farisya sambil menuju ke arah Kaisara.
Mereka beriringan menuju ke lif. Masing-masing hanya diam seribu bahasa. Tapi situasi ini tidak bertahan lama. Kaisara mula membuka mulut. Tidak betah apabila masing-masing hanya diam. Hanya membuatkan suasana menjadi semakin suram saja. Mereka berbual rancak. Dari satu topic ke satu topic yang lain. Dari kegawatan ekonomi hingga hal peribadi. Semuanya dibualkan. Sedang leka mereka berbual tentang hidup masing-masing, terkeluar sesuatu yang membuatkan Kaisara tersentak sebentar. Nasib baiklah lampu trafik ketika itu sedang merah. Kalau tidak, mahu mereka kemalangan.
“How’s Ash?” begitulah soalan yang dilemparkan Farisya. Kaisara senyap seketika. Tidak tahu apa yang ingin dijawabnya. Soalan yang dilemparkan Farisya ini terlalu universal. Macam-macam yang diandaikan Kaisara.
“How’s Ash.” Kaisara mengulangi semula apa yang dikatakan Farisya tadi. Biar jelas semuanya. Biar Farisya tau bahwa soalan yang dilemparkan itu terlalu universal. Biar Farisya specifickan sedikit soalan itu. Soalan yang dilemparkan Farisya ini juga membuatkan dia terfikir kemana menghilangnya Ashraf setelah dia menolak Ashraf suatu ketika dulu. Rasa bersalah masih bersarang dalam hatinya. Bukan bersalah terhadap Ashraf. Tetapi bersalah terhadap dirinya sendiri. Bersalah kerana membohongi hatinya dan sekarang hatinya terseksa. Terseksa kerana tindakannya yang membuta tuli tahun lepas. Pertanyaan Farisya mematikan lamunannya.
“Yupt. How’s Ash?  He still in your heart? Still terkini dalam kau punya carta hati? Still number one dalam carta hati kau? Still tak boleh forget him? Still love him? Still hoping for him?” bertubi-tubi soalan yang keluar dari mulut Farisya membuatkan Kaisara yang sedang memandu menoleh kearahnya.
“Cepumas punya soalan. Ni jawapan aku untuk soalan kau.” Kata Kaisara sambil menanggalkan seat belt yang dipakainya.
“Cepumas punya soalan tu ke jawapan kau tu?” bendul betullah Farisya ni. Tapi, memang betul pun. Cara Kaisara menjawab soalan tu macam tu aja jawapan dia.
“Nope! Bendullah kau Riesy!”
“Suka jiwa raga kau je kan panggil aku bendul! So apa jawapan kau?” tanya Farisya. Masih tidak keluar dari perut kereta itu. Menunggu jawapan daripada Kaisara.
“I can’t forget him. I’m trying to. But, still I can’t. He’s not number one in my carta hati. But he’s the one and only. After my love to the Creator, prophet and my parent. Kau pun. Still love him? I’m not sure about that. Tapi, hati aku kuat mengatakan yang aku masih sukakan dia. Aku sendiri tak boleh nak faham perasaan aku sendiri. I do love Ash. Not Akim, the past one. Yang ni memang aku confirm. Hoping for him? Nope. Aku dah tak berharap sangat kat dia. Sebab dia sendiri dah terlalu jauh dari aku. Dia dah macam bintang yang kat langit tu. Mustahillah kalau aku nak ambik kan?” air mata Kaisara bermain ditubir matanya. Farisya yang melihat sudah berasa bersalah yang teramat sangat. Heyy mulut, kenapalah kau gatal nak tanya soalan macam tu hah?
“Kiera, sorry for that stupid question. Kau janganlah nangis. Kau buat aku rasa bersalah je. Cheer up friend!” Pujuk Farisya.
“LOL. Mana ada aku nangis. Air mata ni saja je nak keluar ni. Nak cuci mata aku lah ni.” Ucap Kaisara sambil senyuman terukir dibibirnya.
“Ada jugak ke macam tu Kiera?” gurau Farisya. Kaisara hanya diam mungkin sedang melayan perasaan. Mereka berdua terus keluar dari perut kereta. Kunci pendua yang berada dalam tas tangannya dicapai lalu disuakan ke pemegang pintu rumah itu. Sekejap kemudian, mereka berdua sudah berada dalam rumah itu.
Mama Kaisara, Datin Salina terus keluar dari biliknya apabila pembantu rumahnya, Mak Nah memberitahunya akan kepulangan anak tunggalnya itu. Sudah hampir sebulan anak perempuannya idak pulang kerumah. Nak kata sibuk, tidak lah sibuk kerana pengajiannya sudah tamat. Pekerjaan pula belum ada lagi. Namun, dia optimis. Hanya berfikir bahawa anaknya yang seorang ini ada terlalu banyak kerja yang perlu disiapkan. Jadi atas alasan itu lah dia tidak pulang.
Datin Salina terus menuju kerah anaknya. Tubuh anaknya dipeluk erat. Melepaskan rindu yang bertamu dijiwa barangkali. Setelah itu, tubuh teman anaknya pula dirangkul erat. Farisya juga sudah dianggap bagai anak sendiri.
“How your life?” pendek sahaja pertanyaan Datin Salina kepada anaknya. Mahu tau perkembangan anaknya.
“So far. Undercontrol lagi ma.”
“And Riesya, how about your? Fine?” bertanyakan Farisya pula.
“My life auntie? Still undercontrol lagi. And go on smoothly with colour.” Jawan Farisya pula. Rilek je jawapan mereka.
“Okay. So, hidup korang just fine lah? Baik-baik aja? Tak adalah mama risau sangat.” Datin Salina pula berbicara.
“Ma, pa mana? Tak nampak pun.” tanya Kaisara apabila dia tidak melihat pun kelibat papanya. Dari tadi lagi dia mencari kelibat papanya.
“Papa kamu tu Sara, kalau cuti pun bukan ada kat rumah. Dia keluar dengan kawan dia. Tengah hari sikit lagi, dia baliklah tu.”
Mereka terus berbual dengan rancaknya. Mama Kaisara pula sudah bertanya bermacam-macam soalan buat mereka berdua. Tidak ubah seperti wartawan. Dan hinggakan cerita peribadi nak dicungkilnya. Mama Kaisara ni dah terlampau sporting. Erk, tak adalah terlampau sporting macam tu. Sporting biasa-biasa sajalah. Macam orang lain jugak lah. Tapi, memang sporting habisslah mama Kaisara ni.
Perbualan mereka terganggu seketika apabila seseorang menekan loceng rumah itu. Kaisara dengan rela hati bangun dan menuju ke pintu. Mamanya dan Farisya meneruskan perbualan tanpa dirinya. Kaisara tersenyum melihat ‘dia’ yang datang ke rumahnya itu. Kaisara dengan rela hati bangun dan menuju ke pintu. Mamanya dan Farisya meneruskan perbualan tanpa dirinya. Kaisara tersenyum melihat ‘dia’ yang datang ke rumahnya itu.
“She’s here. Come and join us.” Kaisara mempersilakan lelaki itu masuk. Mereka menuju keruang tamu. Tempat mamanya dan Farisya sedang berbual.
“Lah. Kimi ke yang datang. Ibu ingat siapalah yang datang tadi.” Kata mama Kaisara apabila melihat anak saudaranya, Hakimi yang bertandang bertandang kerumahnya. Memang anak saudaranya memanggilnya dengan gelaran ibu. Alasannya mahu merapatkan lagi hubungan sebagai ibu saudara.
“Kimi, ibu kenalkan. Ni kawan Sara, Farisya. But, just call her Riesya.” Mama Kaisara memperkenalkan Farisya kepada anak saudaranya.
“Kenapa formal sangat cara ibu kenalkan Riesya ni bu? By the way, Kimi memang dah kenal pun Riesya ni.” Terang Hakimi kepada ibu saudaranya.           
“A’a auntie. Dah pernah terserempak dengan Kimi for two or three times. Forgot arh.” Farisya pula menyokong kenyataan Najmi.
Dia memang pernah terserempak dengan Hakimi. Tiga kali! Tu terserempak dengan Hakimi ketika dia keluar bersama dengan Kaisara. Kalau ketika dia keluar dengan teman-temannya yang lain juga sudah beberapa kali Hakimi yang ternampak dia. Cuma dia aja yang tidak perasan akan kewujudan Hakimi.
“So Kimi, kau borak-borak dulu erh dengan Riesy. Aku ada something nak cakap dengan mama. Silakan berbual. Jangan malu-malu.” Kaisara cuba memberi peluang kepada Hakimi. Tangan mamanya ditarik. Hairan sebentar Datin Salina dengan tingkah anaknya hari ini. Tidak pernah dibuat anaknya, meninggalkan Hakimi dengan temannya.
“Apa yang kamu dok rancang ni Sara?” tanya Datin Salina. Sudah yakin ada sesuatu yang dirancang anaknya tanpa pengetahuan dirinya dan juga Farisya.
“Ma, Kimi tu dah syok kat Riesya. So, Sara just give him a chance ma.” Perlahan saja suara Kaisara.
“Sara, Riesya terlalu baik untuk Kimi. He don’t deserve that lah.” Bangkang mamanya. Suara mamanya sudah ditinggikan sedikit.
“Ma, Kimi dah berubah, totally changed! Kimi yang sekarang ni, bukan Kimi yang dulu lagi. Bukan Kimi yang suka mainkan perasaan orang lagi.” Kaisara cuba menerangkan yang sebenar.
“Sara, Riesya tu budak baik. Mama takut dia terluka.” Mama Kaisara menyatakan kebimbangannya terhadap apa yang akan berlaku jika teman baik anaknya itu berkasih dengan anak saudaranya yang playboy itu.
“Ma. Trust me. Kimi totally changed! Sebab tu Sara bagi je dia nak ngorat Riesya. Lagipun, Riesya tu kawan baik Sara. Dah macam kakak Sara, takkanlah Sara nak tengok dia terluka. Sebab Sara percaya Kimi dah berubahlah, Sara bagi je Kimi dekat dengan Riesya. ” Kaisara meyakinkan mamanya.
“Kalau dah itu yang Sara kata. Mama percaya aja lah. By the way, yang Sara sibuk dok pasang-pasangkan orang lain ni, kita tu bila?” Mamanya sudah menanyakan tentang dia pulak. Tidak tahu apa yang harus dijawab. Lantas Kaisara mengambil keputusan untuk diam sahaja.
“Hah! Kenapa diam saja?” Datin Salina bertanya lagi apabila anak perempuannya hanya diam saja.
“don’t wanna talk bout that ma.” Ringkas saja jawapan yang diberikan Kaisara. Mamanya pula seakan faham apa yang melanda hati anak daranya ini. Hanya mengangguk sahaja.
“Sara tak nak join mereka ke?” mama Kaisara bertanya lagi. Sekadar menduga.
“Nak pergilah ni.”
“Okay. Mama pergi dapur dululah. Bila siap makanan, mama panggil semua yer.” Balas mamanya sambil berjalan menuju kedapur. Menolong Mak Nah didapur.
Kaisara perlahan-lahan menuju kearah dua orang yang dikenalinya itu. Apalah yang dibualkan mereka berdua tu. Nampak rancak je.
“Hey! Rancak berbual.” Sergah Kaisara dari belakang.
“Tak ada rancaknya, Kiera.” Celah Farisya.
“Really? Nami, Riesya, apa yang korang bualkan tu earh?” Kaisara cuba menyakat Hakimi dan Farisya. Tapi, kelihatan macam tak menjadi je.
“Lah. Bual yang biasa je. Nak join jugak ke?” Hakimi tau Kaisara sedang menyakatnya. Sebab itulah cepat-cepat dia cover line. Kang tak pasal-pasal Farisya tahu. Nasib kaulah Hakimi dapat sepupu yang sengal yang terlebih sangat ni.
“Owh. Biasa je. Aku ingat yang luar biasa.” Macam perli je ayat Kaisara ni. Hakimi sudah menunjukkan isyarat agar Kaisara senyap saja. Namun tidak diendahkan Kaisara. Farisya hanya mampu tersenyum saja. Entahlah apa yang dibualkan dua bersaudara itu.
Farisya yang mula berasa tidak selesa mula mencelah dalam perbualan dua bersaudara itu. Yelah. Mana taknya, asyik tengok mereka je yang berbual, mestilah rasa tak selesa. Sebab itulah diamengambil keputusan untuk mencelah perbualan Kaisara dan sepupunya, Hakimi.
“Kiera, kau ni kan, kalau bab perang mulut dengan orang, memang nombor satu kan?” bicara Farisya kerana dari tadi lagi Kaisara dan sepupunya berperang mulut.
“Lah. You tak tau lagi ke Riesya yang Sara memang suka perang mulut. Sebab dia tu, mulut aja yang laser. Yang tu je yang dia ada. Cuba ajak dia wrestling, manalah dia nak. Budak manjakan.” Usik Hakimi. Farisya sudah ketawa. Muka Kaisara pula sudah berubah menjadi merah. Menahan malu yang teramat sangat.
“Hello brader! Lu kata gua anak manja erh? Samalah dengan kau brader. Kau pun dua kali lima jer brader.” Bidas Kaisara pula.
“Wei korang, stoplah. Sara, jomlah tolong mama kau dengan Mak Nah kat dapur tu.” Ajak Farisya. Sebenarnya nak leraikan perang mulut mereka ni. Mereka ni kalau dah letih baru berhenti. Tapi, nak tunggu mereka letih, minggu depan pun tak berhenti lagi rasanya perang mulut  tu.
“Kau orang nak pergi dapur? Habis aku macam mana?” tanya Hakimi setelah Farisya dan Kaisara ingin ke dapur. “Aku tetamu wei.” Sambung Najmi lagi.
Kaisara menoleh. “Hello Kimi. Riesya pun tetamu jugak. Kau pergilah layan PS2 kat bilik atas tu.”Kaisara berbicara sambil tangannya ditunjukkan kearah tangga.
Hakimi mengeluh. Bongok punya sepupu. At least kau tinggal lah Riesya tu. Kata nak tolong aku! Hati kecil Hakimi mengomel. “Okay arh! Kau nampak macam nak sangat aku blah. Aku naik dululah!”  Hakimi terus naik keatas usai berkata begitu.
Kaisara hanya tersenyum. Dia terus menarik tangan Farisya menuju kedapur. Mereka terus menolong Mak Nah dan Datin Salina didapur. Sedang asyik dia menolong mamanya dan pembantu rumah yang sudah dianggap seperti keluarga sendiri, telefonnya tiba-tiba menyanyikan lagu milik Avril Lavigne, Wish You Were Here. Kaisara lantas berlari menuju kearah telefon bimbitnya. Dia meneliti nombor itu. Nombor yang tidak dikenalinya dan tidak tersenarai dalam ssenarai kontaknya. Sekejap kemudian, suara Avril Lavigne tadi berhenti dan bertukar dengan suara dalam talian.
“Hello.” Kaisara memulakan bicara. Salam tidak diberi. Bimbang jika orang bukan Islam yang menelefonnya.
“Hello. Boleh saya bercakap dengan Cik Kaisara?” kedengaran suara gadis bertanya dalam talian itu.
“Ya. Saya sendiri bercakap.” Dah yang dia  call ni handphone, buat apalah nak cakap macam tu. Mestilah aku sendiri yang bercakap ni. Dia call handphone. Bukan telefon rumah.ngomel hati kecil Kaisara. Sengal!
“Cik Kaisara, begini, saya Cindy, setiausaha kepada Datuk Johari di Ixana Holding. Saya ingin memaklumkan kepada cik yang cik dah diterima sebagai Interior Designer di Ixana Holding.” Perempuan yang bernama Cindy itu menyatakan tujuannya.
“Really? Oh my!! Thanks God! By the way, bila saya boleh start bekerja?” tanya Kaisara. Sudah tidak sabar untuk bekerja.
“Bila Cik Kaisara boleh start bekerja?” tanya gadis berbangsa Cina itu kembali.
“Anytime.” Pendek sahaja balasan Kaisara.
“So 13th July? Is it okay? The next three day.” Cindy menyatakan tarikh. Sebenarnya Datuk Johari yang menyuruhnya menelefon Kaisara. Memaklumkan kepada Kaisara bahawa dia telah diterima bekerja. Kata Datuk Johari lagi, biar Kaisara mentukan sendiri tarikhnya. Biar dia mempunyai sedikit masa untuk menguruskan segalanya. Tetapi, jika tidak mempunyai kekangan,sebaik-baiknya mulalah bekerja pada 13 Julai.
“Sure!” jawab Kaisara riang. Dia akan bekerja tiga hari lagi dari sekarang!
“Setakat ni sahaja dulu. Kalau ada apa-apa lagi, saya akan inform Cik Kaisara.”
“Thanks.” Kaisara menjawab pendek.
“Welcome.” Talian dimatikan.
Kaisara terus berlari kedapur.  Mukanya berseri. Macam orang baru lepas menang loteri jer muka dia. Kaisara terus mendapatkan mamanya yang sedang menggoreng sayur. Segera tubuh mamanya dipeluk erat. Mamanya yang tidak tahu apa-apa terkejut seketika. Nasib baiklah tidak terpelanting sudip di tangan mamanya. Kalau tidak, melayang kat muka Farisya lah benda tu.
“Ma, I got the job.” Bicara Kaisara kepada mamanya.
“Riesy! I got that job.” Tempiknya kepada Farisya pula.
Datin Salina yang tidak pernah tau bahawa anaknya pernah meminta satu kerja lantas bertanya.”what job? How come mama tak tau yang Sara mintak kerja?”
“Erk, forgot ma! Ya,forgot! Memang terlupa nak cakap kat mama. Sara apply Interior Designer dekat satu syarikat tu.” Jujur Kaisara. Bab terlupa tu je, dia kelentong sikit. Bukan apa, kalau cakap awal-awal, sudah tentu mamanya tidak akan memberi keizinan. Pasti akan disuruh bekerja dengan papanya. Dia tidak mahulah bekerja dengan papanya.
“Owh. Sara ambik course architure. Bukan art and design. Sara pandai ke buat semua tu?” Datin Salina menyatakan kebimbangannya. Kerja yang dipinta Kaisara bukanlah kerja yang seiring dengan jurusannya.
“Ma, siapa susun perabot dalam rumah ni? Siapa hias rumah ni?” tanya Kaisara. Memang dia pun yang menyusun atur perabot dan segalanya dalam rumah ini. Itu memang bakat semula jadinya. Malah, susun atur perabut ini mendapat pujian dari saudara-maranya. Kata mereka, macam Eric Leong pula yang memberi idea.
“Okay then. Mama tau Sara boleh buat benda tu.” Mamanya kini yakin apabila dia menyebut tentang itu.
“So,bila kau start kerja?” Farisya mencelah.
“Next three day.” Riang bunyi suara Kaisara. Macam kanak-kanak Ribena jer Kaisara.
“So, anak mama ni dah start kerjalah hari Selasa ni? Duduk dengan Riesya lagilah ni?” tanya mamnya pula. Manalah tau kalau-kalau lepas dapat kerja ni, masing-masing dah nak duduk rumah orang tua ke.
“Nope. Still dengan housemate Sara lagi lah ma. Tunggu nikah kot baru tak tinggal dengan Riesya.” Ya. Kaisara masih tinggal dengan Farisya. Farisya adalah teman baik yang sudah dianggap macam kakak sendiri. Apa yang berlaku, semuanya diceritakan kepada Farisya dengan rela. Tanpa paksaan daripada sesiapa!
“Yelah kan. Tak kanlah dah nikah pun nak duduk dengan Riesya lagi. Husband nak letak kat mana?” ayat yang dikeluarkan mamanya ni, nak kata perli tak jugak. Tapi, sebijik macam perli jer.
“Kalau auntie nak tauanak auntie ni, kalau boleh nak tinggal dengan Riesya jer auntie. Al-maklumlah Riesya ni kan baik, caring, pemurah. Ah, lagi satu kan, Riesya nikan, pandai masak.” Farisya sudah masuk bangkul angkat sendiri ni. Kuat betul dia memuji dirinya sendiri.
“Hahah! Ada orang masuk lif tekan sendirikan mama? Tapi ma, Sara confess ni, masakan Riesy memang sedap…” belum sempat Kaisara menghabiskan ayatnya, Farisya terlebih dulu memotongnya.
“See the leg lah Kiera.” Bangga betul bunyi suara Farisya.
“Hello sist, ayat aku tak habis lagilah. Yang kau pergi memotong tu kenapa? Kan ke tau memotong itu hanya boleh mengundang kemalangan. Dengar baik-baik ye kakak ku sayang, masakan kau memang sedap, tapi still tak boleh lawan mama aku lah.”Kaisara berbicara sambil memeluk manja bahu mamanya.
“Alah. Aku tak kisah pun kalau tak boleh lawan mama kau. Auntie tu masterchef. Yang aku kisah sekarang ni, aku boleh kalahkan anak masterchef tu. Tu yang penting.” Kata Farisya kepada Kaisara sambil tersenyum bangga. Bangga sangatlah tu Farisya oii!
“Dah dah lah tu gaduh. Ni semua dah siap. Ada kamu berdua bukan dapat tolong. Tolong buat bising ada lah. Kaisara, pergi panggil Kimi kat atas tu. Tak payah tunggu papa kamulah. Dia makan dengan kawan dia.” Arah mama Kaisara apabila makanan sudah tersedia di atas meja. Kaisara pula menarik tangan Farisya untuk naik keatas bersamanya. Mamanya hanya tersenyum melihat mereka berdua. Ada-ada sajalah si Kaisara ni.

Langkah kaki Ashraf begitu perlahan memasuki Lapangan Terbang Antarabangsa Heathrow. Dia hanya berseorangan. Tiada yang menemaninya, mengiringinya mahupun menghantarnya. Sebenarnya hal ini tidak diketahui sesiapa pun. Walau Aiman sekalipun. Malah, keluarganya juga tidak mengetahuinya. Apa yang mereka semua tahu Ashraf akan pulang ke Malaysia pada hari Selasa dan bekerja pada hari Khamis. Ashraf pula mengambil keputusan ini. Pulang ke Malaysia lebih awal daripada yang dirancangnya tanpa pengetahuan kedua orant tuanya. Hatinya memberontak untuk pulang ke Malaysia. Dia tidak ingin pulang ke Malaysia. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia mengambil keputusan pulang lebih awal walaupun awalnya hanya sehari sahaja. Kalau boleh, dia tidak ingin pulang ke Malaysia. Kenapa harus dia bekerja dengan ayahnya? Tidak bolehkah dia bekerja di UK sahaja? Tidak perlulah dia pulang ke Malaysia.
Kakinya melangkah perlahan ingin memasuki balai berlepas. Terasa seperti tidak ingin meninggalkan kota penjajah ini. Belum sempat dia memasuki balai berlepas, satu suara memanggil namanya. Ashraf menoleh kearah suara itu. Arghh!! Perempuan ini lagi.
“Ash, you dah nak balik Malaysia ke?” tanya Raihanna. Dia hairan melihat Ashraf yang ingin memasuki balai berlepas. Nasib baiklah dia sempat mengejar Ashraf. Sewaktu dia kerumah Ashraf tadi, jiran Ashraf memberitahu bahawa Ashraf telah ke lapangan terbang. Dia terkejut sebentar. Setahunya Ashraf akan pulang ke Malaysia esok. Kerna itu jugalah dia telah mengambil tiket untuk pulang ke Malaysia pada hari yang sama. Tup-tup, Ashraf dah ke lapangan terbang hari ni.
“Yupt.” Jawab Ashraf malas.
“You, bukan you kata you nak balik esok? Kenapa hari ni pulak?” Raihanna bertanya.
“Suka hati I lah. Yang you sibuk kenapa?” suara Ashraf ditinggikan sedikit. Dia rimas dengan perempuan ini.
“I sibuk kenapa? You taw tak, I ni dah booked tiket untuk esok. I nak balik dengan you.” Raihanna sudah bertempik disitu. Semua mata memandang kearah Raihanna dan Ashraf. Entahlah apa yang mereka fikirkan. Tapi, nasib baik jugaklah mereka tak faham bahasa melayu. Kalau mereka faham pun, setakat I, you saja.
“That’s your own business. None of mine.” Ashraf berkata sambil melangkah laju memasuki balai berlepas.
Raihanna terkaku disitu. Ashraf sememangnya sudah berubah. Semuanya bermula sejak hari itu. Hari dia bertandang ke rumah Asyraf pagi-pagi buta dan merempuh masuk begitu sahaja. Raihanna sedar dia telah tersilap langkah dalam usahanya ingin membuat Ashraf jatuh hati padanya. Akhirnya dia hanya merelakan sahaja Ashraf pulang ke Malaysia. Tetapi, hanya untuk seketika sahaja. Dan rancangannya untuk pulang ke Malaysia mesti ditangguhkan. Tapi, dia pasti akan menyusul pulang ke Malaysia juga dan kembali merebut cinta Ashraf. Berharap agar Ashraf akan menjadi miliknya.


PAST
FUTURE